Lewati Desa-desa di Pedalaman Jambi, Sumatra – PERJUANGAN BANGET!

Ini sebuah cerita.. Tentang perjalanan keluarga menuju rumah saudara di provinsi sebelah. Jarak dari rumah kami tu sekitar 6-8 jam perjalanan. Tapi berhubung ini salah jalan, atau mungkin salah perkiraan jalan, akhirnya ditempuh dari pagi sampai malam.


Alright..

Jalan dari Riau ke Jambi ya mulus lah lumayan. Tapi sampai Merlung, instead of MUTER, kami ngambil jalan pintas, katanya sih bagus jalannya. Tapi ternyata….

PARAH!!!

Tapi tuh saya suka. Jadi saya enjoy aja. Tapi saya gak nyupir, jadi ya seneng2 aja, yang nyupir bapak ya mungkin cape.

Pemandangannya mengingatkan saya pada daerah sekitar tempat tinggal saya waktu saya masih Balita kali ya. Sungguh saya menyukanya..

Berhenti beberapa kali, pertama di bengkel ban yang tutup, numpang sarapan, lalu di bengkel tambal ban, ya buat nambal ban, lalu di masjid kampung situ, buat istirahat dan sholat, lalu di depan toko tutup karena mobil bermasalah, dan terakhir di warung bakso, sebelum lalu sampai tujuan di rumah paman.

Overall si, perjalanan kami asyik. gak ada yang ngeluh.. Walau sempit2an di belakang ber-4.

Ini terjadi 4 tahun yang lalu.

Oiya, saya pengen nangis bukan karena sedih, tapi semacam kangen dengan masa lalu, ya saya memang suka mengenang sejarah, terutama suasana dan pemandangan sekitar. Dulu tu enak banget di daerah tempat saya tinggal, sekarang si hmm, gak enak.

Kalau ngeliyht foto-video kampungku beberapa tahun lalu, ketika jalanan belum aspal, aduh itu tuh nyenengin banget. Seperti jalanan di Upin-Ipin. Memang kadang berdebu, tapi gak banyak debunya karena gak ngebut2an juga yang lewat.

Kalau sekarang, jalan sudah aspal, banyak anak remaja yang ngebut. Saya juga suka ngebut sih, ya karena ga enak juga kalau pelan.

Nah, pemandangan di desa pedalaman Jamni ini sebenernya udah diaspal ya, tapi kemudian rusak parah. Dan itu memang hal lumrah kalau di Sumatra. Makanya harus dicor beton. Jalan aspal di jalanan desa di Riau itu bisa rusak dalam waktu 1 minggu saja bahkan. Kenapa? Karena di bawahnya ada banyak kayu-kayu dan papan bekas zaman waktu jalan masih sering rusak dan bikin mobil nyangkut di tanah.

Untuk nyelametin mobil2 itu butuh grip, makanya dipasang papan-papan. Lalu ketimbun tanah. Akhirnya ketika di aspal, ketika ada mobil lewat, otomatis jadi gak stabil.

Ibaratkan kayu, sebelah kanan diinjak roda mobil truk besar, maka sebelah kiri akan keangkat kan? Makanya tidak heran jalanan desa di Riau itu gampang rusak kalau hanya diaspal, harus dicor beton memang. Terutama jalanan yang dulunya sering rusak kalau hujan ya, yang mobil2 kepater.

Anyway, saya kalau liat pemandangan di desa Jambi ini pengen pulang kampung banget sih. Di Riau juga sebenernya mirip pemandangannya. Tapi Jambi bagi saya juga sangat menarik, ada sedikit perbedaan kontur tanah yang bikin jadi asyik. Naik turun perbukitan.

Semoga saja ada kesempatan buat main-main lagi ke desa-desa di Jambi.

LEAVE A REPLY