Bukan keramahan orang Jogja. Ya karena saya agak-agak introvert jadi yang berurusan dengan sosial itu kurang “kompak” dengan pendapat orang kebanyakan.

Bukit Bintang

Tapi ini beneran hal-hal yang saya suka dari Kota Jogja, walaupun di sisi sebelahnya ada gak sukanya juga.

Pertama,

Saya suka banget dengan kondisi jalan di Jogja terutama di Kabupaten2nya. Hingga pelosok, itu kok aspalnya terbilang cukup bagus. Saya pernah kesasar sampai masuk daerah yang cukup pedalaman, tapi ya kondisi jalannya tuh BAGUS!

Kalau menurut komentar bapak saya sih gini “Ya Sultannya malu lah kalo kondisi jalannya jelek.”

Ya makanya motoran di Jogja tu enak banget. Jogja luar kota ya.

Bagaimana dengan jalanan di Kota?

Ya bagus sih, tapi MUACET ampun. Enaknya ya kalau malem aja, lepas dari jam 9 malam lah.

Kedua,

Orangnya kalem-kalem di jalan.

Nih bedanya jalanan Jogja dengan sebut saja jalanan Jakarta, Jawa Barat, dll..

Jadi di Jogja itu, kalau saya motoran, saya gak pernah ngerasa KECUBIT di jalan. Jadi pemotor di Jogja itu ya ada yang ngebut ada yang pelan dsb. Tapi loh saya gak pernah sampai kek dendam mau nyalip balik kalau disalip, atau pulang-pulang dengan perasaan gak enak karena ada konflik di jalan.

Asli sih. Kek yang apa gitu lah. Adem tentrem aja. Enak.

Ketiga,

Makanan di Jogja itu yang murah tetep enak!

Jadi jangan salah sangka ya, di Jogja; makanan mahal itu BUANYAKKKK banget!

Bahkan sebelahan dua tempat makan, harga salah satunya bisa dua kali lipat dari satu lainnya.

Tapi tempat makan yang sederhana pun udah cukup enak banget lah, asal nemu tempat yang istimewa sih.

Harga makanan di Jogja relatif terjangkau untuk rasa yang enak. Udah begitu sih intinya. Mau yang lebih uenak dan lebih muahal? Ada! Tenang aja, banyak!!

Oiya, porsinya rada lebih dikit ya di Jogja, dibanding misal Bekasi. Hahaha

Tapi alhamdulillah gak pernah merasa kurang kenyang.

Keempat,

Banyak tempat nongkrong yang enak.

Ya iyalah, it’s Jogja bro. Tempatnya nongkrong asyik menikmati malam syahdu.

Kelima,

Bersih sih kalo menurutku. Agak susah nemuin sampah numpuk di pinggir jalan.

Jalanan Kabupaten di Jogja

Tapi yang bikin bingung, sampahnya dibuang ke mana da. Belum pernah liat truk sampah juga yang keliling.

Oh iya, waktu itu viral sampah di pinggir jalan Kota Jogja yang numpuk. Tapi ya saya belum pernah nemuin di sekitar saya ngekost.

Ah pokoknya saya masih banyak kepo ama Kota Jogja.

Keenam,

FAIR dalam ngasih harga.

Ya waktu itu ada viral yang dimahalin harga makanannya. Tapi kemudian langsung diurus ama yang berwenang kan?

Ada juga yang viral parkir mahal, tapi ya begitu, langsung diurus.

Ya sebenernya Jogja ya tetap saja seperti kota lainnya, punya oknum2 jalanan.

Tapi maksud saya adalah; harga makanan di Jogja itu gak ngeliyat tempat gitu loh. Walau misal ada di tempat wisata, ya harganya masih terbilang oke.

KECUALI ada beberapa tempat yang menurut saya emang muahal sih. Contohnya di Bukit Bintang. Ya menurut saya sih mahal, dan dapetnya ya begitulah. Bikin bete kalau ngomongin makanan di situ. Setidaknya kopinya cukup enak. Kita kan di situ beli PEMANDANGAN, jadi ya wajar kalau makanannya lebih mahal. Cuma jadi males ke situ lagi, hahaha

Tapi saya waktu di Parangtritis, semua harganya normal. Cakep si.

Ketujuh, dan selanjutnya mungkin di part 2 kali ya..

Kalau harus menggambarkan bagaimana Jogja, ya sebenernya banyak yang menurut saya gak tepat dari omongan orang2, mungkin mereka wisatawan jadi bisa ngomong begitu.

Tapi, Kota Jogja itu punya banyak HAL YANG BERBEDA dari kota-kota lainnya. Seperti masuk ke negara bagian yang punya keKHASan banyak sekali.

Jujur saya pernah ngerasa gak betah di Jogja, tapi sekarang ketika sudah beberapa bulan di rumah, saya jadi kangen banget Jogja.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here