Naik Bus Lorena lintas Sumatra-Jawa, apa rasanya?

Merespon harga tiket pesawat yang naik dua kali lipat, saya akhirnya naik bis aja lah.

Gak ngerti saya gimana ceritanya tiket dari yang tadinya bisa di bawah 500 rb kok jadi di atas 1 juta semua (saat saya mau pesen kemaren). Beuh!!

Dan ternyata, naik bis dari Sumatra ke Jawa atau sebaliknya; Jawa-Sumatra, itu gak berasa cape sama-sekali.

Aneh ya?? Tapi emang biasa aja sih, saya gak ngerasain seperti sakit punggung atau gimana..

Ya begini busnya… by Traveloka | Foto2 dari HP saya nyusul ya.. Yang keren tentu pas dari kapal Fery ya..

Cuma satu saja keluhan saya; Yakni hampir nyerah saat baru awal banget, dari Riau ke perbatasan Jambi…

Buat yang belum pernah, jalanan di pinggiran Riau ke Jambi itu meliak-liuk dan nanjak-turun..

Naik mobil pribadi sih gak terlalu berasa.. Sedangkan naik BUS, saya yang belum 100% sembuh dari kebiasaan mabok perjalanan (kalau naik bus aja), ditambah saya kurang bugar karena makan malam telat, jadi deh.. memuntahkan segala yang ada di dalam perut sampai habis sehabis-habisnya..

Seumur hidup saya baru ngerasain gimana ketika isi perut kita kosong gak ada apa-apa, bahkan cairan2 yang saya pikir ada di dalam lambung pun keluar semua..

Rasanya kaya mau tepar cuuy….

Ini cerita yang agak ekstrim dulu gak apa-apa ya… kan judulnya juga; “apa rasanya?!”

Tiap abis memuntahkan yang tersisa, saya segera ambil makanan dari bekal. Awalnya sih saya makan apel, dua biji abis… Muntah lagi.. lalu makan roti.. muntah lagi.. langsung saya isi nasi, gak pake lauk cuyy karena ngambilnya susah…

Dalam perjuangan setengah hidup karena udah gak karu2an rasanya.. dingin semua badan… lalu alhamdulillah; mampirlah kita semua ke rumah makan..

Belum Subuh, kira2 jam 2/3 an gitu dah..

Tentu saya gak sempet numpang sholat Tahajjud dulu di rumah makan tsb (ya kali, di rumah aja jarang).. saya langsung turun dari bus, ngebuang plastik muntahan, langsung masuk ke dalam dan pesan piring pake nasi dan lauk. Eh.. tentu saya udah ke toilet dulu dong bersih2.

Saya makan lahap sekali.. lauknya ikan, minumnya teh anget dong pastinya… ahh.. segar sekali.

Lalu waktu istirahat pun selesai, saya sudah mulai deg2an lagi..

Eh bener aja..

Setelah jalan beberapa menit, saya mulai mual..

Saya gak mau dong muntah lagi dan lalu berjuang setengah hidup selama beberapa jam ke depan.

Akhirnya saya berdiri, nyari tempat yang lebih enak..

Ke belakang; wadaaw sempit amat.

Akhirnya saya duduk di samping Sopir.

Ceritanya lumayan panjang sih ketika duduk lesehan di lantai bus yang berundak seperti tangga itu.. Tapi kita skip aja dulu ya.. Jenis ceritanya lebih ke curhatan personal, ciyaaaa…. ini gak untuk ditiru juga soalnya.

Sampai kota Palembang; saya akhirnya duduk lagi di kursi.

Gak ada masalah karena jalanan sudah lurus2 aja sampai nyebrang pelabuhan Bakauheni.

Perjalanan lama itu cuma karena macet menuju kota Palembang saja.. Selebihnya sih berasa cepet banget ya.. Dari Palembang ke Pelabuhan itu sekitar 10-12 jam, tapi berasa cepet banget gak berasa.

Setelah naik ke atas kapal Fery, saya duduk2 nyantai di luar menikmati sepoian angin dan pemandangan yang gak bisa tiap hari saya nikmati.

Sekitar 2 jam saya gak duduk di dalam kapal, cuma pindah2 saja tapi tetep di luar. Pas mau mendarat malah ngobrol ngalor-ngidul ama anak perantauan asal Minang yang katanya tinggal di Bogor.

Sampai di Pelabuhan Merak, rasanya seperti sudah nyampai tujuan. Ke Jakarta gak sampai 2 jam sepertinya, dan lalu saya turun di Terminal Kampung Rambutan.

Dari Kp. Rambutan, saya agak bingung ya mau naik apa. Karena ternyata bis yang saya incar itu gak ada di terminal sini, trayeknya berbagi ama Terminal Senen kalau gak salah.

Hampir saya naik bus jurusan Kerawang, namun saya urungkan dan lalu jalan kaki dan bertemu kembali dengan teman perjalanan dari Sumatra yang katanya menuju Jateng.

Diajak dia buat nunggu bis bareng, tapi dia jalan udah kayak ngejar orang jualan Putu.

Lah dia enak barang2nya udah dititipin semua, saya mesti bawa satu kardus gede doang tapi berat cuuyyy..

Akhirnya saya nyantai aja jalan, dan melihat ada Bus Mayasari Bakti jurusan Cikarang.. Ahh… SEMPURNA!

Di bis ini ada cerita yang sungguh menggelikan.. tapi saya gak akan cerita di blog ini, mungkin suatu saat akan cerita ke seseorang entah itu siapa.. karena kisahnya terlalu ekstrim level 10/10.. hahaha.

Sampai di terminal Cikarang, lanjut naik angkot.. lalu nongkrong di pinggir lapangan, setelah agak gelap, saya minta satu ojol buat nganterin saya.

Dari Kp. Rambutan ke Cikarang; saya bayar 15 ribu (gara2 nguping mas2 yang lagi PDKT ama cewek dengan modus nanyain tarif), lalu angkot 5 ribu (apa 10 rb saya lupa), dan ojol 12 ribu.

Oh iya.. harga tiket bus Lorena dari Riau ke Jakarta; saya bayar 500 ribuan.. Lupa.. 500 rb kurang apa lebih. Pikun amat dah gw.

Tentu masih butuh duit buat beli makan di jalan. Bisa sih bawa bekal atau cari makanan yang murah aja.

Awalnya saya selalu masuk resto yang bagus (biasanya ada beberapa dalam satu tempat pemberhentian), setelah nyampe Palembang, saya ngikutin temen perjalanan masuk ke resto yang lebih merakyat… Jadi gak buang2 duit buat bayar makanan yang rasanya ya gitu2 aja sih…

Kalau ditotal2 sih, sepertinya mendekati harga tiket pesawat yang 1 jutaan itu.. Tapi alasan saya pakai bis bukan hanya karena harga tiket pesawat mahal sih.. Ada faktor2 lain yang lebih mempengaruhi.

Anyway.. naik bis lintas Sumatra-Jawa; Asyik dan worth it banget.

Kesalahan saya adalah telat makan sebelum berangkat jadi badan gak fit dan langsung mabok perjalanan di awal2.

Suatu saat sih bakal nyobain lagi.. tapi ama temen kali ya jangan sendirian.

Walaupun saya making new friends di perjalanan, dan gak kekurangan ngobrol, namun saya yakin kalau berdua ama teman, bisa lebih asyik sih, or… not?!

Okok… sekian saja.. Foto2 banyak banget ya, apalagi pas di kapal fery, tapi masih di HP yang layarnya pecah, data belum bisa dipindahin, nyusul lah ya insyaAllah, doain HPnya segera bisa pulih dan bisa pindahin semua data.

Wow… almost 1000 words cerita gitu doang 😀

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *