Selera berwisata just Muha itu agak aneh, agak beda ama orang-orang kebanyakan. Dan ini tentu saja bikin program jalan2 saya agak gimanaaa gitu, susah.

Coretan ini awalnya berjudul; “Mendamba Wisata Ala justMuha Gembel”

Tidak seperti di USA, atau negara yang punya lahan tak berpenghuni yang luaaaas banget, di Indonesia itu hampir di segala penjurunya; ada orang. Di dalam Borneo saja ada…

Dan, selera wisata saya sepertinya kurang “cocok” dengan budaya kebanyakan masyarakat kita. Misalnya; nongkrong diem aja di pinggir jurang, menurut orang sekitar mungkin; ini orang gajos banget dah.. Padahal bagi saya; itu nikmat.

Desa di Kab Purwakarta
Dari titik ini, Lembang dan Bandung udah tinggal “selangkah” lagi…

Ketika kebanyakan orang mencari spot wisata yang didesain sedemikian rupa, justMuha malah pengennya jangan sampai masuk.

Mungkin.. Agenda wisata saya perlu dirubah namanya jadi touring atau road trip saja. Menikmati perjalanan… Merasakan kenikmatan “jalan” itu sendiri dengan berbagai macam pemandangan yang jadi background scene.

Minggu lalu, saya jalan keluar; karena sudah dijadwalkan harus rutin jalan2 hari Minggu.

Stadion Wibawa Mukti Cikarang

Perjalanan PP lebih dari 200 Km. Udah macam ngapelin someone; jaman dulu.

Saya nyasarin diri ke Purwakarta. Niatnya ke Waduk Cirata; tapi takdir berkata Wanayasa.

Masih kepo banget pengen nerusin ke atas, tapi kepala agak puyeng. Arah jalannya sih ke Lembang, Bandung.

Mampir ke warung beli Bodrex ama minuman Teh dingin, lalu putar balik.

Ke Purwakarta ini juga sebenernya gak disengaja.. Salah ngambil jalan, lah malah nyasar ke Jalan Klari..

Meikarta Cikarang

Setelah mampir di Mini-mart beli Yogurt dan gorengan, lalu nongkrong di pos ronda sambil transfer data hp ke microSD, lalu mampir di Masjid, eh malah tergoda ke Purwakarta.

Ternyata deket sih dari Cikampek, deket banget malah kotanya.

Cakep Purwakarta tuh.. Jauh lebih cakep dari Kerawang, atau Bekasi. Ya jauh sih kesannya, karena Purwakarta ini rindang, dan udaranya juga sedeng; gak dingin, gak panas.. mantul.

Kota Purwakarta

Agak2 berasa lagi di Kota Cirebon.. Banyak persamaannya loh.. Tapi Cirebon kota mah panasnya ampyun…

Gak nyesel sama sekali jalan ratusan Km hari Minggu kemarin. Tapi ada sesuatu yang hilang… Ada Mood yang rusak pas di jalan.. Ini typical gue banget dah.

Kota Purwakarta Jabar

Seperti; Satu scene merusak everything…

Dan lagi… pulangnya jauh mameeeen!!

Maghrib baru nyampe… Tapi sore itu, mataharinya begitu dekat, merah merona… ingin kucolek tapi aku malu…

Sunset yang indah nian….

Sampai aku rela disalip lagi oleh ratusan kendaraan yang sudah aku salip sebelumnya.. demi keindahan ini.. Subhanallah…

Sayang… peralatan rekam sudah kumasukkan dalam tas 🙁

Hari ini.. Aku baru bisa menuliskan tentang jalan2 hari Minggu yang lalu.. Bagaimana dengan hari Minggu tadi?

Kuburan Pemakaman Umum Purwakarta

Ah… tampaknya kita ceritakan sekarang saja ya..

Tak jauh.. hanya memutar beberapa puluh kilometer..

Seperti biasa; agendanya adalah menyasarkan diri.

Dan ternyata, aku tetap bisa takjub dengan pemandangan jalan pintas yang agak sepi, tanjakan-turunan, dengan beton2 yang terpecah2… Tapi background scene-nya masih bisa kunikmati…

Hari ini aku juga gak memulai Minggu dengan jogging pagi, bahkan bangun kesiangan.. Memang.. hari ini aku agak kurang mood buat jalan2..

Satu alasan aku keluar hari ini hanya untuk ke mesin ATM.. Lalu akhirnya memanfaatkan momentum itu untuk nyasar lebih jauh lagi..

Minggu depan ke mana?

Au ah!

Ngaso makan gorengan
Oh iya, agenda wajib hari Minggu selain jalan2, adalah beli gorengan.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here