justMuha sekarang punya agenda yang mulai rutin; jalan2 hari Minggu.

Minggu lalu, cuma ngiterin Kerawang. Hari Minggu kemarin, agendanya juga masih mau ngiterin Karawang. Di pertigaan apa gak tau namanya; harusnya belok kiri, justMuha memutuskan belok kanan.

Gak ada bayangan sama sekali ini jalan bakal menuju ke mana. Tapi kok, feeling saya sepertinya bakal menuju ke yang indah2 gitu.

Eh beberapa kilometer kemudian, mulailah tampak ada sawah2 yang dikasih background pegunungan.

justMuha pun shocked. Kok bisa sih, gak sampai 50 Km dari Cikarang yang “begitu”, ada alam yang indah begini.

Masih shocked sekaligus penasaran, apakah jalan yang kulalui ini akan berakhir, atau masih punya jalan tembus.

Curug Cigentis Karawang

Kalau ngeliyat peta, setelah masuk jalan Curug Cigentis, memang gak ada sambungannya ini jalan. Paling kalau ada ya cuma jalan setapak gitu.

Tapi kalau masih di jalan Raya Ps Loji itu, ada jalan tembus ke arah Bogor.

Sempat macet di pasar Loji, Tegalwaru, dan saya pun ada ide mau putar arah dan balik lagi. Tapi kok sepertinya buanyak banget motor2 dengan isi 2 sampai 3 orang per motor, kostumnya seperti mau pada piknik.

Yaudah lah, ikutin lagi jalan yang masih ada. Pokoknya habiskan!!! Gak pakai nanggung.

Lalu, alam pun kembali membentang. Jalanan kembali kosong selepas keributan di pasar Loji.

Tanjakan semakin banyak, melewati rumah2 penduduk, lalu kembali kosong. Di sebelah jalan terbentang juga jurang dan tebing, pengemudi yang masih belajar sebaiknya jangan nekad ke sini. Motor, mobil, sama2 membutuhkan sedikit nyali.

Eh, tapi mobil itu dibatasi aksesnya cuma sampai apa gitu… Kalau mau lanjut ke Curug Cigentis, naik ojek. Atau jalan kaki juga bisa, paling ya nyampenya maghrib 😀

Ketika jalanan semakin jauh, semakin tinggi, kok semakin sepi.

Ke mana orang-orang tadi. Apa mereka sudah tiba di tujuan, saya pun tak menghiraukan dan terus nanjak sampai ujung.

Kadang kulihat spion, ah beruntung saat masih ada satu-dua yang ngikutin.

Dan treng treng treng… sampailah di ujung jalan. Dilabeli “Parkiran Terakhir” oleh penduduk dan pengurus Karang Taruna desa setempat.

Ini toh ujungnya..

Kok bisa, parkiran seramai ini, tapi saya tadi jalan seperti sendirian aja. Oh iya lupa, saya mungkin ngebut lebih kenceng karena jalan sendiri gak ada boncenger.

Yes, saya jalan2 ke Curug sendirian.

Sepengen2nya saya jalan2 sendirian, bener deh, gak bakal ke Curug sendirian, kecuali Curug yang masih sepi.

Ini kejadian yang tak kusangka tak kuduga.

Mau ngiterin jalanan Karawang yang macet, kok malah ke alam pegunungan, bonus Curug yang menggoda.

Wisata Curug Cigentis Karawang

Belum kubaca spanduk “Curug Cigentis” hingga aku bilang ke mamang2 di jalan parkiran saya mau balik lagi ke warung yang tadi kulewati.

“Sendirian aja mas?” Katanya…

Iya, tadi cuma penasaran2 aja jalan terus eh sampai sini.

“Oh, kalau penasaran mah sekalian aja liat Curugnya!”

Aih.. ternyata ini wisata Curug.. barulah kusadari ada spanduk di situ terpampang jelas sekaligus foto keindahan curugnya.

Konon, ini satu dari 7 curug yang ada di Karawang. Tepatnya yang mengapit gunung Sanggabuana. Hanya ini, dan Curug Bandung, katanya yang dibuka untuk umum. Aksesnya paling mudah.

Konon lagi, tadinya cuma satu Curug ini saja yang dibuka. Curug Bandung masih harus jalan 3 Km lagi, itu jauh men!

Di Curug Cigentis, memang agak bikin lutut gatal2 nyeri gitu pas naik-turun jalan tangga berundak batu, tapi gak sampai bikin ngos2an sih. Mungkin karena justMuha paginya sudah jogging sekitar 5 Km bahkan lebih.

Jogging jadinya lebih sering lewat jalan ini…

Curug Cigentis di Karawang ini, apa ya… bagus. Ya mana ada sih curug yang gak bagus ya kan?

Harga Tiket Curug Cigentis Karawang?

Tiketnya gak murah, gak mahal juga; Rp 20.000 per orang.

Untuk experience yang akan didapatkan, worth it. Asalkan… bawa baju ganti, dan basah2an di Curug Cigentis.

However, saya gak bawa baju ganti, mau beli celana pendek, ntar takut terlalu seksi, mau beli sekalian kaos dalam, ya eman2 duitnya dong.. Jadi, saya cuma basahin kaki, muka, rambut, dan sedikit kaos.

20190714_basah-basahan di Curug Cigentis

Saya melipir dari batu di bawah, sampai batu paling atas yang masih aman dijangkau. Lalu menikmati hempasan basah dari air yang diterpa angin.

Lalu, ngantuk karena begitu sejuknya bahkan saat itu sudah mulai terik matahari, jam 12 siang pas. Tapi begitu sejuk di terpa panas sekaligus hempasan angin basah.

Saya pun lalu turun..

Mampir ke toilet bentar, lalu tergoda pesan mie rebus. Sayang sekali kurang nikmat, well.. gak nikmat sama sekali dibanding mie rebus buatan sendiri.. tapi yowis lah.

Sebelum naik ke atas dan beli tiket masuk, saya sebenernya nongkrong dulu lumayan lama di warung parkir. Menyantap gorengan bakwan dan segelas teh hangat. Sekali lagi, tehnya tak terlalu nikmat jika dibanding teh buatan sendiri. Untung TeTehnya cakep, setidaknya mengobati sedikit kekecewaan.

Di luar dan dalam area Curug Cigentis, itu banyak banget warung. Yang di dalam setelah melewati gerbang tiket, itu lebih banyak sih.

Jadi kalau boleh saya bilang; Curug Cigentis ini lebih sebagai tempat wisata kuliner sambil dikit2 menikmati pemandangan Curug.

Saya intip segerombolan ibu2, itu wajahnya macam banyak yang udah bete karena gak tau mau ngapain lagi di situ. Nyebur basah2an kagak, naik turun tangga juga bikin dengkul agak2 gatel.

So, saran saya sih. Nyebur lah dikit2, basah sedikit ya gak apa-apa. Kalau gak sampai basah, menurut saya kok gak worth it ya dateng ke sini jauh2.

Untuk basah2an, sebenernya gak mesti harus ke atas. Kan airnya ngalir sampai bawah, malah lebih aman karena cetek dan batu2nya juga gak ekstrim.

Soal kuliner, makanan yang dijual macem2. Saya agak nyesel pesen mie rebus, mungkin karena rasanya gak sesuai ekspektasi. Harusnya saya pesan karedok, pasti rasanya maknyus.

Sorry ya gak banyak dokumentasi, baterai low cuy 🙁

Berapa pengeluaran saya dalam sehari itu, agenda nyasar ke tempat wisata Curug Cigentis?

  • Bensin: 20rb (ngisi di PertaMini karena takut keabisan di atas)
  • Teh panas + gorengan 2 : 6rb doang (warung parkir dengan teteh2 nu geulis pisan euy)
  • Tiket Masuk Curug Cigentis: Rp 20rb
  • Mie + toilet : 10rb
  • Parkir + toilet : 7rb. Yakk… udara dingin bikin kebelet pisis mulu cuy di sini. Belum ada 1 jam dari toilet, nyampe parkir atas harus ke toilet lagi. Parkirnya 5rb btw.

Oh iya, soal parkir.. Aslinya sih bebas ya mau parkir di mana aja. Tapi kalau bawa orang tua, enak ambil jalan bawah dan parkir sedekat mungkin ke gerbang tiket masuk. Kalau masih muda2, ya parkir yang atas gak apa apa banget.

Total pengeluaran: 20 + 6 + 20 + 10 + 7 = 63rb

Kalau tanpa jajan2 dan ke toilet, minimal ya siapin 45rb. Bensin bisa patungan ama yang bonceng… Gak sampai 100rb buat dua orang.. worth it buat pacaran; bagi yang udah nikah, wkeke..

Tapi tolong, di tempat umum kalau mesra2an jangan keliatan orang ya, gak kasian apa ama saya yang dateng2 sendirian ngeliyatin begituan, hahaha.

Oh iya, buat modusin cewek juga di sini gak mendukung banget situasi dan kondisinya. Entahlah.. perasaan tu sempiiit banget tempatnya.. wkwk.

Anyway… perasaan saya itu malah kecewa setelah dateng ke Curug Cigentis. Pas mau pulang, ada cewek, mungkin ama cowoknya, ya, dia wajah yang kurindukan, my type banget, melayu ke-arab2an gitu ya kan… dan dia pun lalu pergi.. Tiba2 seluruh duniaku menjadi sepi.

Harusnya aku putar balik saja sebelum ku parkirkan motorku di sana.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here